Free Banana Dancing ani Cursors at www.totallyfreecursors.com
Bani Menulis dan Bercerita: Duka-Suka CPNS

Jumat, 09 Januari 2009

Duka-Suka CPNS

suka duka apa duka suka sih yang bener....hehe
Woaaaaaaa……….hiks….uhuk-uhuk……….brrrrrrrr………brrrrrrrr……….
Gila, men!!! Pulang dari singkawang! Sejukkk, beku! Hiks…sedih amat yak perjalanan menjadi CPNS. Dengerin ya..CPNS, artinya baru CALON PNS! Yah, mungkin terlalu di dramatisir. Ya gapapa siy, mendramatisir sesuatu biar lebih horror gitu. *apaan sih ah*

Ceritanya begini, Kamis, 8 Januari 2009, aku ke rumah sakit jiwa kota singkawang, ngurusin surat bebas narkoba sebagai persyaratan pengangkatan CPNS. Du du du… jauhhh banget rumah nya. 17 km dari tempatku menginap. Pagi-pagi sengaja datang awal supaya gak ngantri. Eh, tau-taunya, banyak pula orang yang berpikir sama denganku, datang awal supaya gak ngantri. Alhasil, pas dateng, udah seratusan orang yang ngantri. Aku lemes. Berdiri berjam-jam. *Tenang, Bani, tenang, sabar donk, namanya juga usaha*, bisik peri kecil di sebelah kananku. Aku berdiri menunggu. See?? Aku berdiri mulu! Sambil baca novel ”Maryamah Karpov” nya Andrea Hirata. Setidaknya da 5 loket yang harus kami kunjungi supaya bisa dapet selembar surat itu. Dari loker pertama nyerahin photo, trus tes urin, kita di suruh pipis. Sebenarnya aku gak niat pipis, tp karena tegang `n horrible banget rumah sakitnya, aku jadi bisa pipis. Hore...*gila, bisa pipis ajah bangga. Gada kerjaan yak*

Trus, sampailah aku di loket terakhir, tempat penantian bagi para hadirin. Ngantri lagi nunggu nama kita di panggil. Tapi, sampai loket itu tutup jam 11.30, namaku tidak di panggil. Sempet bingung, karena temenku yang datang terlambat saja sudah di panggil. Trus, ada hadirin lain yang protes. Wah, pemirsa, ternyata petugasnya tuh OON banget dah. Masa berkas-berkas yang baru dateng di simpan di atas, jelas kebagian duluan donk, yang pertama kali masukin jadi gak di panggil2 karena berkasnya nyungsep di bawah tumpukan berkas-berkas yang terlambat masuk Peserta yang lain sempet esmosi. Beneran.

Trus, daripada bolak-balik, aku dan temenku memutuskan untuk menunggu suratnya sampe jadi. Karena kantor tutup jam 2, maka kami akan setia dan sabar menunggu ampe nama-nama kita di panggil. Baru sekitar jam 2, akhirnya berakhir sudah penderitaanku. 7 jam choy ngurusinnya. Gue ampe mual-mual berdesakan dengan puluhan orang.

Aku bahagia luar biasa, karena bisa pulang hari itu juga, setelah menyerahkan berkas-berkas ke BKD. Tapi malang banget nasibku, di lembar ijazah, tempat lahirku tertulis sungai raya, sedangkan di transkrip nilai tertulis di sui raya. Ya, di tolak mentah-mentah ama petugas, di suruh perbaiki lagi dari kampus. Padahal, sui itu ya sungai bacanya. Lain lagi temanku, di ijazah namanya Fitri, tapi di surat keterangan bebas narkoba tertulis Pitri. Nasib, nasib. Emang musti balik lagi kesana nanti. Ini kesedihanku yang pertama pemirsa.....Hiks.......

Pulang dari BKD, tanpa ba bi bu lagi, aku siap-siap pulang ke Pontianak. Sekitar jam 2.30, kami berangkat. trus singgah di mempawah buat sholat ashar. Abis sholat, hujan turun dengan dahsyat `n tentu saja lebat. Kami memutuskan untuk menunggu ampe reda. Eh, di tungguin, gak reda-reda malah tambah lebat. Aku nekad deh bawa motor meski harus kehujanan. Petualangan di mulai. Jam 5 lewat, kami berangkat meski hujan dengan riang gembira turun dengan sangat derasnya. Aku kedinginan. Aku ...aku...aku bawa motor gak karuan. Berkali-kali hampir nabrak truk, nabrak jalan berlubang. Tapi alhamdulillah, Allah masih sayang. Sudah malam. Tapi rasanya kok gak nyampe-nyampe ya. Lama amat. Pas menuju jembatan sungai landak, aku menepi, mau gantian aja bawa motor ama temen. Tau karena apa? Karena aku lemes. Lemes beneran. Sumpah. Gak jelas juga lemesnya karena apa. Mungkin karena kecape’an atau shock pas liat tangan dan wajahku putih pucat, udah kayak mayat. Aku kayak liat diriku ini seperti mayat. Makanya shock banget. Ngeri. Serem ndiri. Aku menggigil sepanjang jalan. Ini kesedihanku yang kedua pemirsa.

Trus, besoknya, aku urus semua surat-surat yang salah tempat lahirnya. Ke puskesmas, ngurus surat keterangan berbadan sehat. Ngurus ke kapoltabes, ngurus SKCK, nah disini ini pemirsa. Ngantri lagi, ruame banget. Berdesak-desakan. Polisinya ngedumel. Marah-marah. Tapi beruntung, pas giliran aku, aku gak di marah. Malah polisinya senyum lagi. Alamak! Hehe.. mimpi apa yak semalam....Tapi yang jelas, pas pak polisi tadi ngedumel gak jelas, aku istighfar terus. Berharap pertolongan Allah supaya kupingku ini kuat kena giliran di damprat. Ya ,wajar siy, yang buat ratusan orang. Kantor penuh. Selesai juga akhirnya. Trus buru-buru cabut ke kampus. Aku lupa ini hari jumat, jadi petugasnya udah pada pulang awal. Padahal belum jam pulang. Nasib..nasib...

Pelajaran moral nomer satu. Kalo loe ngerasa punya nama yang cukup ribet dan njelimet, sebaiknya loe periksa semua berkas-berkas yang loe poenya, dari mulai KTP, nama loe gak boleh di singkat. Misalnya nih ya, Syarifah, loe singkat jadi Syf. Atau nama loe Fitri, trus tertulis Pitri. Kemudian, desy, tertulis desi. Akta kelahiran, ijazah-ijazah yang loe punya, musti sama dengan berkas-berkas yang mau loe serahin pas daftar CPNS. Intinya, harus konsisten. Kayak aku ini, di ijazah tempat lahirku tertulis SUNGAI RAYA. Tapi di tranksrip nilai, jadi SUI RAYA. Entah petugas mana pula yang se-enaknya ngerubah itu. Emang siy, menurut hukum tersirat, SUI itu ya SUNGAI. Gara-gara salah satu huruf aja, loe musti ganti semua berkas-berkas itu.

Pelajaran moral nomer dua. Loe musti SABAR. Sebagai bentuk perjuangan. Hehe...karena ngurusin yang begituan, aku aja ampe mual-mual.

Pelajaran moral nomer tiga. Loe bakal inget ama Tuhan di waktu-waktu yang sangat menegangkan dan menakutkan. Ketika gada lagi harapan selain pertolongan Allah.

Pelajaran moral nomer empat. Loe musti teliti betul-betul. Catat semua kebutuhan loe. Apalagi buat elo yang daftar di luar kota misalnya.

Pelajaran moral nomer lima. Berikan senyum terbaik elo ama petugas-petugas di BKD, atau kantor manapun tempat loe ngurus berkas2 itu. Tp sebenarnya elo emang harus tetep murah senyum ama tiap orang. Karena ngefek banget ke orang lain. Senyum tanda mesra, senyum tanda sayang, senyum itu tanda keimanan, senyumlah....kata RAIHAN. Hehe....

Oke pemirsa, tunggu kisah selanjutnya. Tapi ntar deh, kalo pas pra jabatan. Denger-denger sih, akan lebih seru ikut prajab bersama 300 cpns lainnya. thatha...Luv u all, muach..muachh..



1 komentar:

achmad mengatakan...

wah...pemirsa....seru juga ceritanya...:D:D

intinya perbanyak sabar dan zikir...supaya ng ngedumel kayak polisinya..:D:D

aku doain..semoga sukses yah...and moga lulus....So....jangan lupa traktirannya...:D:D:D