Free Banana Dancing ani Cursors at www.totallyfreecursors.com
Bani Menulis dan Bercerita

Jumat, 29 Maret 2013

Tentang Sholat

Seorang sahabat pernah bilang ke saya, setelah ia mendengar ceramah pada acara tabligh akbar :" Seharusnya, orang tua lebih malu kalo punya anak yang gak sholat, ditimbang punya anak yang pencuri, karena dosa meninggalkan sholat itu lebih besar dari dosa mencuri." *Lha, bagaimana kalo justru orangtuanya yang gak sholat? hehe, artinya anaknya seharusnya malu donk. Dan sudah kewajiban kita untuk memberi nasehat, karena kita wajib menjaga keluarga kita dari siksa api neraka.

Bagaimana juga dengan kualitas sholat kita? apakah sekedar rutinitas, atau karena kewajiban dan pembiasaan sejak kecil? saya sempet mikir, bagaimana bisa, ada orang-orang yang dengan mudahnya meninggalkan sholat. Padahal kita tau, sholat adalah AMAL PERTAMA YANG AKAN DIHISAB. SHolat adalah tiang agama.SHolat adalah pembeda antara muslim dan kafir. Bagaimana mungkin seseorang sekuat tenaga mengumpulkan uang untuk berangkat haji, tapi tidak sholat? bagaimana mungkin seorang dermawan mengharap ridho Allah dengan banyak bersedekah, sedangkan bangunan ibadahnya tanpa tiang? yaitu sholat..

yah, ditengah kesibukan kita berdakwah, baik berdakwah di keluarga maupun di masyarakat, sebagai seorang muslim hendaknya selalu memperbaiki diri, baik dalam hal ruhiyah, jasadiyah dan fikriyah. Untuk selalu memperbaharui pengetahuan kita, dan memperbaiki kualitas ibadah kita. Terutama ibadah SHOLAT.

Karena sholat adalah amal pertama yang akan dihisab di yaumil akhir nanti. Allah berfirman dalam QS. Al-Mu'minun: 1-2 yang artinya: "Sesungguhnya beruntunglah orang-orang berimana, (yaitu) orang-orang yang khusyu dalam sholatnya" Sebagaimana kita ketahui, setan adalah musuh yang nyata dan musuh abadi manusia. dan setan cukup cerdik untuk menyesatkan kita. 

Kalo gak cerdas, gak mungkin Nabi Adam mau memakan buah yang diharamkan ALlah untuk dimakan, sehingga akhirnya Nabi Adam harus keluar dari surga. Sekali lagi, setan itu pintar, dalam sholat, diajaknya kita untuk mengingat-ingat hal-hal yang sempat terlupakan diluar sholat, ketika kita tidak meluangkan pikiran kita untuk mengingat ALlah, momentum inilah yang digunakan setan untuk menjauhkan kita dari kesempurnaan sholat. 

 nah, tulisan ini juga dibuat, setelah saya mendengar ceramah seorang ustadz di stasiun TV dakwah. berikut tips-tips singkat, untuk mencapai sholat khusyu:

 Pertama, Mengingat kematian. Dengan mengingat kematian, maka kita akan berpikir bahwa inilah sholatku yang terakhir. Bisa jadi, inilah ruku yang terakhir, inilah sujud terakhirku. sehingga kita akan membaguskan sholat kita, dengan sebaik-baik sikap dalam berdiri, ruku, sujud. 

 Kedua, Yakin bahwa kita sedang dilihat ALlah dan dinilai Allah. Dengan begitu, kita akan memperbaiki bacaan kita, sikap duduk kita, sujud kita, sampai tasyahud akhir. 

Ketiga, berusaha memahami bacaan sholat yang kita baca. Misalnya takbir, ALlahuakbar, yang artinya ALlah Maha Besar. Resapi dan tadabburi. Bahwa Allah lebih besar dari apapun dan siapapun. Lebih besar dari apa yang kita pikirkan. Dengan memahami artinya, kita lebih fokus pada sholat kita. Berbeda rasanya ketika kita sekedar melafazkan ayat dari lisan kita, tapi kita tidak tau makna bacaan itu.

nah, itu mungkin sedikit ilmu yang saya dapat. Sebenarnya masih banyak tips-tips memperoleh sholat khusyu. bahkan searching di google pun pasti dapat. Karena sekarang sudah jamannya dakwah virtual. Sudah banyak situs-situs dakwah bertebaran. Sehingga tidak ada alasan bagi kita, untuk tidak terus belajar. Semoga kita diberikan kekuatan dan keistiqomahan agar selalu berusaha memperbaiki sholat kita. Berdoalah kepada ALlah, agar diberikan kenikmatan sholat khusyu. Amiiinn.

Selasa, 09 Oktober 2012

Kesempatan yang tertunda.. ^_^

Bulan April lalu, saya dapat info ada kegiatan diklat RME (Realistic Mathematic Education) yang diadakan oleh SEAMEO. Diklat ini diperuntukkan guru-guru Matematika tingkat SMP yang akan dilaksanakan pada 8-28 Oktober 2012 di Jogjakarta. Uhm, singkat cerita, saya searching tentang SEAMEO, RME, dan pelaksana kegiatan diklat yaitu p4tk matematika yang berpusat di Jogja. Lalu, saya memutuskan untuk coba-coba daftar. Karena untuk mengikuti kegiatan ini ada seleksinya. Syaratnya bisa bahasa inggris, ditandai dengan skor TOEFL minimal 425. Wah, saya makin semangat nih, karena skor yang diminta gak terlalu besar menurut saya untuk ukuran kegiatan diklat internasional, se asia tenggara lagi. Wuihhh… kayaknya kesempatan semakin terbuka nih. *PD buangettzz Well, dengan semangat reformasi, saya pun ikut tes TOEFL. Dan Alhamdulillah, skor nya 433. Hihihi… minim banget yak. Trus, ke rumah sakit minta keterangan berbadan sehat dan layak untuk mengikuti kegiatan, plus surat keterangan dari MGMP Singkawang. Berkas tersebut saya kirim ke panitia melalui email. Dan itu terjadi bulan Mei 2012. Dan entah kenapa saya begitu bersemangat mengikuti kegiatan ini. Bayangin, saya akan bertemu dengan guru-guru Matematika dari berbagai Negara se asia tenggara. dan pastinya, saya ingin meningkatkan speaking ability saya donk. Pokoknya, PD banget deh mau ikut kegiatan ini. Rasa-rasanya walaupun ada sedikit keraguan bakalan lulus seleksi, tapi kemantapan saya untuk ngikutin kegiatan ini mengalahkan keraguan tadi. And then, saya menunggu tes tahap terakhir. Tahap yang sangat menentukan. Yaitu INTERVIEW by phone. Yap, saya akan diwawancara untuk mengetes keaktifan bahasa inggris. Hm,, saya makin deg-deg an. Bisa saja panitia menelfon saya dan langsung tes wawancara. Waktu berlalu, saya hampir lupa dengan step yang satu ini. Sampai suatu ketika, tepatnya hari Jumat, 7 September 2012 jam 1 siang lewat dikit deh, saya di telfon oleh panitia diklat. Jrengg…. Padahal waktu itu, saya lagi tidur bersama anak saya. So, begitu dia bilang dari p4tk matematika, saya langsung sadar 100%. Sekitar 3 menit, saya diwawancara, so pasti in englishhhhh… yah, Cuma pertanyaan standar. Ngenalin diri, tentang aktifitas saya sehari-hari, pengalaman mengajar, kesullitan dalam mengajar, etc… Dan, saya akan diberitahu melalui pesan di HP dan pesan di email, kalo saya nantinya lulus.. Saya pun menunggu kabar selanjutnya. Dan tepat pada hari Jumat, 21 September 2012, saya mendapat SMS dari Panitia. Isinya begini, “Yth. Bapak/ibu, selamat anda lolos seleksi diklat RME. Cek di www.qitepinmath.org, email sudah dikirim, segera cek email sudah/belum diterima. Tertanda, panitia. Saya langsung koneksi ke internet, dan buku situs qitep, dan disana ada nama-nama peserta yang lolos seleksi… ya ampuunnnn. Ternyata saya lulus!!! Saya pun segera cek email. Dan panitia pun sudah mengirimi saya 8 berkas, termasuk surat untuk dinas pendidikan kota Singkawang. Tapi, saya harus membatalkan keikutsertaan saya di diklat tersebut karena kondisi saya yang sedang hamil. Sumpahhh, waktu daftar dan mengirim berkas, saya tidak dalam kondisi hamil. Dalam perjalanan, ehh… ternyata oh ternyata, berisi juga. Karena saya gak pernah haidh sejak melahirkan, jadi saya bener-bener gak sadar kalo saya sedang hamil. Jadi, ya gitu deh. Saya pun segera me-reply email dari panitia, dan menyatakan bahwa saat ini saya dalam kondisi hamil. Berharap saya bisa tetap mengikuti kegiatan tersebut. Tapi saya ragu, lha wong jelas-jelas di lembar persyaratan peserta sudah tertulis, bahwa bagi wanita tidak dalam kondisi hamil, malah ada pregnancy tes (for woman) di lembar kesehatan. Dan ternyata benar, esok harinya, saya langsung dapat balasan dari panitia, yang menyatakan sebaiknya saya gak usah ikut diklat ini dulu. Tapi, nama saya sudah masuk database dan bisa punya kesempatan mengikuti diklat lainnya di lain waktu. Begitulah, ceritanya. saya merasa, inilah hal terbaik yang Allah kasi ke saya. Diberi rejeki berupa kehamilan kedua. Mungkin, saya pun rasanya tidak sanggup berpisah jauh dari anak saya, kalo harus meninggalkannya selama 20 hari mengikuti diklat di luar pulau lagi. Begitupun suami saya, sampai-sampai dia pengen cuti dan liburan ke jogja supaya bisa tetep sama-sama dengan saya. Hihihi…. Gak bisa jauh dari istri dehhhh.. Yowes deh, udah jam 4 subuh nih, bentar lagi adzan subuh, saya mau siap-siap sholat ajah.. deeee…..

Kamis, 22 Desember 2011

Selamat Hari Ibu

Ting ting.. ting ting (bukan ayu ting-ting loh ya)

HP gue bunyi ding! Tanda ada SMS masuk.

Gue buka, ternyata dari my hubby.

“Sekarang kan sudah jadi ibu, selamat hari ibu ya sayang.”

Wah, pagi-pagi, dah dapet SMS ucapan selamat hari ibu. Hmm, iya juga ya, gue kan sekarang dah jadi emak-emak, meskipun baru 30 hari. Hehe, yang penting judulnya “IBU”. Ya terlepas dari pro en kontra ttg hari ibu, apakah seperti mother’s day di Amerika, salah kaprah atau apapun namanya, gak masalah, yang penting ada moment untuk ngucapin, “Emak, I love U, selamat hari ibu “

Well, ibu memang sosok yang sangat hebat. Gue inget waktu melahirkan. Beneran antara hidup dan mati daahhh. En pernah juga ku posting tulisan tentang pengalamanku melahirkan, di “Episode melahirkan”.

Gue ma nyokap


yang ini ibu baru, baru 30 hari !


Kebetulan tadi pagi, gue sama nyokap nonton acara favorit keluarga kami, ISLAM ITU INDAH (Alasan yang sangat kuat kenapa kami suka, karena ustadznya orang BUGIS!, hehe…). Ada kata-kata yang menarik dari pembahasan tadi pagi, yaitu seputar ibu. Bahwa ketika melahirkan, kaki ibu berada diantara 2 tempat. Satu kaki di dunia, satu kaki di kuburan. Hiyy, rasanya merinding banget gue dengernya. Ya, memang antara hidup dan mati. Apalagi, denger adek ipar gue cerita, kalo ada keluarganya yang baru aja meninggal karena melahirkan. 


Bicara tentang ibu, dengan sangat Indah Allah lukiskan dalam AlQuran, :


“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan..” (QS. Al Ahqaaf: 15)


Di surah yang lain juga,


“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku lah kembalimu” (QS. Luqman : 14)


Lalu, kenapa Allah memberikan fitrah kehamilan, melahirkan, menyusui dan mengasuh anak kepada perempuan? Karena kaum perempuan memiliki fitrah sabar, mampu memikul kesulitan hamil, melahirkan dan menjadi ibu, merawat anak-anak, menyusui dan mengurus berbagai keperluan anak-anak. Juga karena proses hamil dan persalinan itu sangat berat dan tidak mungkin dipikul kecuali oleh kaum perempuan. Maka Rasulullah bersabda, “Ada 7 buah mati syahid selain mati dalam berperang di jalan Allah SWT…”salah satunya adalah “perempuan yang meninggal saat nifas atau melahirkan, maka ia mati syahid.” (Hadits)


Ya ya ya, sosok ibu memang sosok yang sangat luar biasa. Thanks mom, I love u full !

Jumat, 16 Desember 2011

Suami Weekend

Suka duka menjalani hidup berumah tangga itu seperti mencicipi permen nano-nano. Ya ada asem manisnya gituh. Tak terkecuali rumah tangga kami. Keluarga kecil yang memulai hidup barunya di awal Juli setahun silam.

Sewaktu awal-awal menikah, saya masih satu kota dengan suami. 7 bulan kemudian, beliau dipindahtugaskan ke Sambas, 100 km dari Singkawang. Sedih? So pasti dunk. Apa rasanya hidup berumahtangga tapi gak satu rumah dengan suami. Bayangan akan sepinya rumah dan hampanya hidup tanpa suami di sisi mulai menggerogoti pikiran dan akal saya. Ditambah lagi saya gak punya keluarga (dalam artian keluarga dekat).

Setelah saya inget-inget, ternyata banyak juga temen saya yang suaminya juga bergelar “Suami Weekend”. Gelar itu muncul tak lain karena “Suami Weekend” ini baru bisa berkumpul sama keluarga di akhir pekan. Karena alasan pekerjaan, si suami harus tinggal berjauhan dengan keluarga. Dan baru bisa pulang di hari sabtu dan minggu. Jadi inget lagunya Sandy yang judulnya “Sabtu Minggu”. Hehe…

Apa rasanya hidup berjauhan dengan suami? Dan bertemu sepekan sekali?

Di awal-awal sih, kangen terus. Apalagi usia pernikahan kami masih Batita. Rasanya, kebutuhan untuk terus bersama sangat kentara. Apalagi kalo pas dia lagi sakit atau gak enak badan dikit, bawaannya khawatir mulu. Setiap waktu telpon-telponan dan selalu SMS-an. Kangen denger suaranya, denger ceritanya, denger nyanyiannya, denger suara batuknya, dengerin bersin-nya (lho?? Hehe ).

Tapi, lama kelamaan jadi terbiasa juga. Terbiasa tanpa kehadirannya di rumah. Saya bersyukur masih bisa ketemu suami, walaupun gak setiap hari. Ya, hidup memang terasa bahagia kalo kita syukuri. Karena, ada juga teman saya yang suaminya tinggal di luar pulau! Hadduh, gak kebayang betapa sulitnya untuk bertemu sesering mungkin karena jaraknya yang cukup jauh, otomatis yang musti di pikirin adalah biaya untuk pulang pergi. Paling banter cuma bisa ketemu sebulan sekali, itupun udah paling cepet. Belum lagi kalo pas lagi banyak kerjaan di kantor. Bisa-bisa gak ada jadwal pulang walaupun sudah di agendakan.

Hm, meskipun berjauhan, ada tradisi yang tak pernah luput diantara kami. SMS di pagi hari. Sekedar menyapa dan menanyakan udah sarapan apa belum, udah berangkat kerja kah, atau udah mandi kah. Pokoknya nanyain apa aja deh. Trus, setiap hari pasti telpon-telponan sama si yayang. Dan setiap hari, saya selalu dengar cerita baru. So, apapun yang terjadi hari itu sama dia, saya tau detailnya. Kemana aja, trus sarapan pagi nya apa, makan siang lauknya apa. Ya, hal yang keliatan remeh temeh, tapi jadi hal yang bagi kami bisa jadi pelepas kangen, walaupun si yayang tidak berada di sisi. Kalo saya, always cerita tentang kejadian-kejadian sehari-hari di sekolah. Tentang murid yang gak ngerjain PR, trus di hukum sama guru disuruh masuk ke kelas-kelas sambil bilang, “Jangan tiru saya, saya ini anak malas”. Haha, itu mah keterlaluan juga kali. Hukuman mental yang lebih berat dibanding hukuman fisik. Tentang guru yang kerjaannya ngomongin orang mulu. Tentang kepala sekolah, en masih banyak lagi.

Well, intinya, sesibuk apapun, selalu sempatkan untuk sms or telponan sama pasangan kita. Karena, perhatian kita sangat berarti.

Senin, 12 Desember 2011

Jodohku


Lirik lagu ashanty dan anang

Yach, karena tadi pagi pas buka TV, duet mereka nampil di acara DERINGS, so, pengen aja aplot ini ke blog ku. hehehe...

* ku nafas di jiwamu
kau pantai di lautku
terpaut hati ini cinta yang suci
*courtesy of LirikLaguIndonesia.net
niatku sampai matimu
mencinta hanya dirimu
haus jiwaku padamu ku cinta

reff:
jodohku maunya ku dirimu
hingga mati ku ingin bersamamu, ini ikrarku
jodohku maunya ku dirimu
satu cinta hingga ajal memisah
aku dan kamu satu saling mencinta

repeat *
repeat reff

usai sudah sedihku sakitku
hidup kini milikmu

(jodohku maunya ku dirimu
satu saling mencinta)

jodohku maunya ku dirimu
hingga mati (hingga mati) ku ingin bersamamu (ooh)
jodohku maunya ku dirimu (dirimu)
satu cinta (satu cinta) hingga ajal memisah
aku dan kamu satu saling mencinta
saling mencinta, satu aku dan kamu

Source: http://liriklaguindonesia.net/anang-ashanty-jodohku.htm#ixzz1gIAFMFuA

Kamis, 08 Desember 2011

Episode Melahirkan

Ci luk baaaaaaa….

Taraaaaaaaaaaaaa

Hey pemirsa, hau ar yu? Semoga baek2 aje ye semue. Setelah hampir sebulan tidak membelai si cantik clara (nama leppie gue ye), kali ini, gue mau bercerita tentang episode melahirkan anak pertama gue.

Wokeh dey, gak banyak cincong, kita ikuti kronologis kejadiannya ya.



1 Nopember 2011

Jauh-jauh hari, mak oncet (baca: ibu bunting) ini udah jauh-jauh hari ambil cuti. Padahal HPL (Hari Perkiraan Lahirnya) nya tanggal 24 Nopember cuuyyy…. Hehe, masih jauh kaleee. Tapi, berhubung kakak-kakak gue yang diatas-atas ntu, ngelahirin anaknye pada maju semua dari HPL. Ada yang maju seminggu, ada yang 2 minggu, bahkan ampe ada yang maju 3 minggu. Karena sindrom itulah, akhirnya ngerasa hal itu bakalan terjadi juga sama gue. Tambahan lagi, nyokap nyuruh balik cepet-cepet ke Pontianak.

So pemirsa, ini adalah salah satu bentuk analisis yang sama sekali tak bisa dipertanggungjawabkan, karena hanya berpedoman pada asumsi dan pengalaman semata. Nama ilmu ini adalah ilmu keliru_mologi.
3 Nopember 2011

Perut gue mulai mules-mules. Kontraksi yang emang sering terjadi, tapi kali ini lebih sering. Trus gue cerita ma nyokap.

Gue : Mom, bani sakit perut nih. Gak biasanya nih kayak gini

Mami : ha?? Udah mau melahirkan kali.

Tebak nyokap dengan wajah dua rius.

Gue : tapi gak kayak mau beol siyy. Pan katenye kalo mau melahirkan ntu, kayak mau beol. Iya gak mam?

Mami : Ya, gak semua orang ngerasain kayak gitu kalo mau melahirkan. Ada juga yang sakit-sakit sebentar tiba-tiba udah brojol.

Gue : (Sambil berpikir keras, mengingat-ingat rasa sakit yang biasanya gue alamin)

Uhmm, kayaknya sakitnya sama aja deh dengan yang kemaren-kemaren.

Mami : Oh, belom lah. Kalo mau melahirkan itu rasanya beda. Sakitnya juga luar biasa. Pokoknya sakit lah

Gue : Mi, apa gak sebaiknya minta mbak buat belanja peralatan baby? Siapa tau aja ntar malem bani melahirkan.

Mami : langsung ngangguk en nyamperin HP dan langsung tersambung sama kakak pertama gue. Siangnya, ntu barang udah beres semua di beli. Baju, popok, bedong, sarung tangan, sarung kaki, dan kawan serta kerabat-kerabatnya sudah tertata manis di kamar gue.



Nah, langsung deh gue masukin baju, kain sarung, en beberapa baju baby ke dalam tas. Siapa tau aja pas sakit-sakit perut gitu mau lahiran, jadi udah siap sama tas nya. Tinggal landas ajaaaaahh…



Hari berganti hari. Perut yang semakin sering mengeras, buat gue cemas. Apa iya ntar malem bakalan melahirkan. Gue heran, kenapa ya tiap malem pikirannya mau melahirkaaannnn aja. Padahal gak ada sama sekali tanda-tanda yang luar biasa yang menandakan bakalan brojol. Tiap gue ngeluh sakit, nyokap deh yang mulai kelimpungan. Takut gue brojol tapi gak ada yang nganter ke klinik katanya. Walhasil, tiada hari tanpa penjagaan ketat seisi rumah. Walo sepadat apapun jadwal manggung bokap ma nyokap, baek kondangan, atau jadwal show bokap yang penuh, teteup harus ada yang jaga dirumah,entah mbak atau adek gue yang standby dirumah.



Uhm…. Baidewey enibaswey, sebelum waktunya tiba, gue udah survey kesana kemari, dan ini beberapa alternative tempat buat ngbrojolin si jabang beibeehh.



Alternatif 1: Di Puskesmas 24 jam. Gue pernah 1 kali periksa kesana. Trus ditawarin buat ngelahirin disana, nama programnya Jampersal. Tiap ibu hamil dapet jaminan persalinan dari pemerintah. Biaya persalinan Rp 0, alias gratis.

Alternatif 2 : Rumah sakit bersalin Harapan Bunda. Jauh sebelum gue cuti, kami memang berencana buat ngelahirin disono. Tapi, karena baru turun gunung, gue baru tau kalo ntu rumah sakit udah pindah ke ujung kulon sono. Gak tanggung-tanggung, pindahnya ke A.Yani 2 mennnnn. Gubraaakkk.. mau berapa puluh kilo jaraknya dari rumah gue yak.. biayanya 1 jeti lebih deh. Yang pasti gak kurang dari itu.

Alternatif 3: Klinik deket rumah. Uhm, rasanya ini pilihan paling logis dan paling wueeenak. Soale, gue udah cek ‘n ricek tempatnya, bidan-bidannya sekalian, sama biayanya. Kelas 1 850 rebu tanpa infus. Kalo tambah infus, kurang lebih 1 jeti juga (lebih kurang suka rela deyy).



Yah, begitulah pemirsa. Hari-hari kulalui dengan kecemasan ntar malem atau besok subuh atau besok malemnya, atau besok besok besol subuhnya bakalan melahirkan. Ditambah nyokap yang terus-terusan mengeluarkan pernyataan, “ntar malem ya dek keluarnya, Ummi nya udah mau liat dedek tuh”, sambil tangannya mengelus-elus perutku. Gue heran, kok nyokap sih yang paling bersemangat kalo gue melahirkan. Menanti kelahiran cucu ke – 7 mungkin impiannya kali ya. Soale kata nyokap, beliau tuh paling gak berani mendampingi orang mau lahiran. Mungkin inilah yang dinamakan cemas pangkat 10. Baru pangkat sepuluh kok, nol nya cuma atu.



Desiunggg…. Ibarat kan film, adegan di percepat sampai lah hari-hari yang dinanti itu tiba



22 Nopember 2011

03.30 : Gue bangun, trus wudhu dan shalat tahajjud. Selesai sholat, gue ngerasa ada yang ngerembes di CD gue. Langsung ngibrit ke kamar mandi dan jreeeeeeeeeengggg…. Oi pemirsa. Merahhh cynnnn. Darah campur lendirrr. Langsung ngetok pintu nyokap.

Gue : mi, keluar darah mi..

Mami : Freeze motion. Wajah tegang. Ada sakit-sakit gak perutnya?

Gue : gak ada

Mami : oh, belomlah kali. Tapi, periksa ke klinik aja sono. Siapa tau tiba disana langsung brojol.

Gue : aih.. ada kali nya lagi. Ya iyalah, wong gak ada yang bisa memperkirakan kok, kapan kita bakal melahirkan. Semua itu hak prerogratif yang di atas. Alias hak paten nya Allah. Bukan dokter, bu bidan, dukun beranak, ato ortu kite.

Gue : Tapi mi, ntar kesana malah disuruh pulang lagi. Siapa tau aja belum ada pembukaan. Mungkin aja kan, darah itu keluar karena kecapean gara-gara kemaren sore jalan-jalan ke mall. Pemberitauan sodara-sodara, karena selama bunting, gak pernah dibolehin jalan-jalan keluar melihat dunia luas kayak mega mall, disebabkan oleh jalan yang banyak bikin sengsara kalo dilewatin, makanya pas suami udah ambil cuti per tanggal 20 Nopember, besoknya gue minta anter jalan-jalan keliling mall. Gila aja yah, kayak orang udik aja gue, gak pernah liat mall.



My hubby yang udah siap mau turun ke mesjid sholat subuh, ku kabarin soal darah. Trus, setelah rapat di meja petak, akhirnya suami maksa buat ke klinik. Dengan mantap Insya Allah, masih sempet, yakin banget dahhh, berangkatnya abis yayang selesai sholat subuh aja.



Selesai sholat subuh, kusiapin tas dan ganti baju. Jam 5 kami berangkat dari rumah. Sebelum turun, mami pesen untuk yang ke 1000 kalinya, supaya gue gausah tereak-tereak kayak kesurupan kalo pas lahiran. Soalnya, menurut pengalaman beliau dari cerita-cerita yang bersambung dari mulut ke mulut, ada ibu-ibu yang tereak-tereak gak pake sopan santun, sumpah serapah bahkan jelek-jelekin laki nya sendiri pas brojolan. Ya ya ya, kucatet itu baik-baik di memori sadar dan bawah sadarkyuuuu….



Dalam perjalanan, gue sama suami malah canda-candaan di motor sambil menikmati udara segar. Jalannya juga slow motion gitu dey. Soalnya ntu jalan raya masih dalam perbaikan. Batu segede-gede kelapa masih aja bergerilya siang malem. Heran gue, kapan selesainya nih proyek jalan yak.



Wuihh, akhirnya nyampe juga ke tempat tujuan. Eh, kliniknya tutup. Trus suami nyoba buka tu pagar. Ternyata gak terkunci. Di depan pintu, kami ngintip-ngintip ke dalem. Gak ada bidan yang jaga. Apalagi satpam! Setelah celingak-celinguk gak jelas, eh ada keliatan nongol tuh pencetan bel. Yaudah, langsung deh kupencet sedikit 3 x. muncullah 2 mbak-mbak yang kutaksir adalah bidan disitu, dengan muka lecek, rambut masih kriwel2 sambil nguap-nguap dan ngucek2 mata. Sambil bukain kami pintu. Langsung deh gue ceritain soal darah dan lendir.



Gue langsung digiring menuju pembaringan. Eh, disuruh buka CD nya dulu ding! Soalnya mbak bidan mau periksa veggie. Pas gue baring, muka gue mulai tegang deh, apalagi pas tangan bidan masuk ke dalam miss V. auuhhh.. reflek aja gue tegang. Sampai bidannya bilang gini, “Ibu, jangan di kerasin, lemes aja, ini mau diperiksa dulu udah pembukaan berapa”. Untuk beberapa saat,gue ngebayangin sedang berada di atas awan, ngebayangin hal-hal yang indah, sambil merem-merem gituh. Lumayan efektif.



Pembukaan 4. Haa?? Ternyata udah pembukaan 4 pemirsa. Trus mbak bidan bilang, gue tinggal aja di klinik, gausah pulang. Kata mbak bidan, normalnya tiap pembukaan berselang 1 jam. Artinya, dari pembukaan 4 ke pembukaan lengkap, masih butuh waktu 6 jam. Artinya, sekitar bada zuhur, gue bakal lahiran .



Dalam ati seneng juga, akhirnya sampai juga waktu yang dinanti-nanti. Ayangku yang selalu setia menemani, tanpa sedetik pun berpaling dari menjagaku, ampe mau makan siang aja kularang, kubilang biar ayah aja yang bawain dari rumah. Demi melihat wajahku yang memelas kayak anak kecil minta duit jajan, suamiku pun mengiyakan. Pokoke dari prosesi awal tanda-tanda melahirkan ampe nge-brojol si jabang beibehh, yayangku gak pernah ninggalin barang sedetikpun, kecuali mau pipis en mau mandi. Qiqiqiqi



Ditengah-tengah dan tepi-tepi serta atap-atap penantianku menuju pembukaan berikutnya, gue agak ketar-ketir juga. Inget TTM gue, alias temen tapi musuh (huahaha.. ada gak siyy) yang always cerita yang serem-serem tentang melahirkan. Tentang baby yang keminum air ketuban lah, bayi yang terlilit tali pusar, yang pantatnya dulu brojol, yang tangannya keluar duluan, yang kelamaan di mulut rahim ampe meninggall…hiyyy, yang salto ampe jumpalitan.. hedeewwwhhh.. capcay dey. Kenapa juga sih, ada orang yang gak support banget kalo kita mau lahiran begini. Tapi, daripade gue inget yang gituan, kubongkar tas ku dan taraaaaaaa… keluarlah 2 novel yang baru ku beli kemaren di mall.



Kubaca-baca ampe suamiku ngantuk-ngantuk nungguin gue. Heleh-heleh…. Ampe jam 9 pagi, rasa mules-mules kayak mau boker gak muncul-muncul. Padahal tiap jam, mbak bidan dengan setia mengecek kondisi gue dan kondisi jantung janin. Siang abis sholat zuhur, gue tiduran di atas dada suami tercinta. Deuhh, romantis euy. Ampe gak sadar, mbak bidan ngetok-ngetok pintu buat cek ‘n ricek kondisi terkini gue.



Hm, kejadian ini berlangsung terus ampe jam 4 sore. Perasaan mules-mules pengen boker gak juga muncul-muncul. Bahkan, saban waktu nyokap nelponin melulu, apa udah lahiran gituhh. Ampe males deh kalo denger HP berdering dan di layar tertulis “My Mom” . dengan santay nya, selalu kujawab, “Belum Mammm”. Beneran dah, kayaknya yang paling menanti kelahiran anak gue adalah nyokap.



Menjelang jam 5 sore, pas makan, gue ngerasa mules yang sangat, ampe-ampe gak mampu buat nelen tiap suapan dari sang suami. Gak napsong makan nasi berlauk ati ayam en kuah sop. Tapi dipaksain juga, demi baby nya, supaya pas lahiran nanti punya tenaga buat mengedan… tapi, Ujug-ujug, nelpon nyokap juga buat bawain sambel udang. Begitu bonyok nyampe, langsung deh ku embat ntu makanan. Tapi eh tetapi, baru satu sendok, makanan yang sudah susah payah masuk ke dalam lambung, kini keluar dengan suka rela, dan bergelimpangan di lantai. Hu hu hu, asli perutku jadi berasa kosong melompong persis harimau ompong. Sakitnya sangat-sangat sakit. Kata nyokap, kalo sakitnya dateng, pegangan aja ke kursi kayak mau ngangkat kursinya.



Tiap gue ngeluh sakit ke nyokap, selalu dijawab, “Ya begitulah nak, yang namanya melahirkan gak ada yang enak, emang sakit kayak gitu. Sabar aja, begitulah perjuangan seorang ibu, nikmati saja” Jawab nyokap diplomatis

Dan sodara-sodara, kini perutku semakin sering kontraksi, awalnya tiap 5 menit, ampe akhirnya dalam hitungan detik!! Dan itu dimulai sejak pukul 5 sore. Mbak bidan semakin sering mendampingiku. Pas maghrib, gue masih bisa shalat meskipun tidak normal (maksudnya shalatnya duduk, cinn).



Selesai sholat, udah gak nahan. So, disuruh baring-baring en istirahat sama mbak bidan. Sejak saat itu, mbak bidan gak pernah ninggalin gue, selalu dipantaunya kondisi eyke punya peyut. Tapi anehnya, tiap sakit itu datang, mata gue seger banget. Giliran sakitnya ngilang, bawaannya ngantuuuuk ajah. Ampe kubilang sama mbak bidan, “Mbak, saya ngantuk”.. “Iya, dibawa tidur jak bu”, jawab mbak bidan kalem.



Jam 18.30, gue diminta ke ruang bersalin. Di papah sama yayang tersayang, en mbak bidan, gue menuju ruang eksekusi. Pas di periksa, pembukaan 7. Gue disuruh baring miring ke kiri, sambil latian ambil napas lewat hidung dan hembuskan lewat mulut (ya iyalah, masa lewat ketek… ahiak-ahiak).



Pembukaan Sembilan. Gue mengedan duluan sebelum ada instruksi dari mbak bidan. Gue bilang, mbakkkk.. sa.. yaaa.. maa uu beolllllllll.. seingat gue disitu ada 5 mbak-mbak bidan.

Bidan 1 : Belum bu, tarik nafaass, hembuskan lewat mulut. Tarik lagi ..hembuskan

Ku ikuti semua perintah nya, tanpa protes. Padahal, kayaknya si baby udah pengen keluar aja niy.

Gue mengedan ampe 3 x tanpa ada instruksi sekalipun dari mbak bidan. Sampe akhirnya, dimulai drama 3 session



#Drama Session 1

Bidan 2 : Ayo bu, buka kakinya, angkat pahanya, iya, tuh rambutnya udah keliatan bu

Gue : (dengan wajah pasrah, mau senyum gak bisa), mbak perut saya saa saakitt….

Mami : bolak balik mondar-mandir, ampe salah masuk kamar orang

Suami : ayo sayang, kamu bisa, tuh, kepalanya udah keliatan. Ayo bunda, terus. Kepalanya di angkat sayang. Jangan pake suara, persis kayak mau buang aer. Iya sayang, teruss.. rapatkan giginya, matanya dibuka yang, gausah merem

Suami terus mengulangi instruksi yang diberikan bidan, walopun begitu, rasanya instruksi suami lebih punya taste..

Bidan 3 : ayo bu, berteran kayak mau buang air… ayo bu… iya pinter. Terus buuuu

Gue : (sekuat tenaga mengedan, tapi anehnya kok gue jadi amnesia caranya berteran kalo mau boker yak….. Akhirnya prosesi mengedan itu dibarengi dengan tarikan suara gue di leher, ampe kering rasanya tenggorokan. Konsentrasi terpecah dua, antara berteran dan tarikan suara di leher)

Bidan 4 ; Bu, saya bantu ya.

Tanpa ba bi bu, en nunggu jawaban dari gue, tiba2 mbak bidan udah naek jongkok di atas kepala gue. Di dorongnya sekuat tenaga perut gue menuju jalan lahir.

Dan, mengedan yang ke – 4 kalinya, akhirnya pemirsa, si jabang beibehh nongol dengan riang gembira yang ditandai dengan “ Owe….oweeeeeeee…owe…” tepat pada pukul 20.40 Waktu indonesia pontianak barat.



Wuuaahh, plooooooooonkkk rasanya. Semua orang, bokap, nyokap, mertua, adek ipar, en suami ngucapin hamdalah.



#Drama Session 2

Setelah baby nya dibersihkan, en lamat-lamat ku dengar suara adzan dan iqamah. Jelas sekali, sejelas matahari yang selalu terbit dari arah timur, kalo itu adalah suara ayahnya si baby. Antara sadar dan gak, ku rapalkan semua tasbih, tahmid, tahlil. Dan samar-samar kuliat, si baby juga udah di tahnik. Kupikir, setelah lahiran, tinggal bersihin badan, en masuk kamar. Ternyata, tembuni nya masih nyisa. Dimulai lagi deh, drama session 2. Perut gue di obok-obok, tapi saking sakitnya melahirkan, diobok-obok kayak gitu, rasanya cuma 10 % dari sakitnya melahirkan. Tapi, gue pasrah ajah. Di balik tirai, semua sibuk, sms-an, telp2an, en ber BBM ria atas kelahiran putri pertama kami. Eleh –eleh, gue yang ngelahirin di tinggal gitu aja dengan segala penderitaan bersama para peng-eksekusi 4 bidan di depan gue. Ya sutraslah, mereka pasti juga pengen seluruh dunia tau, telah lahir anak, cucu, ponakan dengan selamat sentosa, sehat wal’afiat, damai sejahtera, bahagia en ceria.



#Drama Session 3

Kali ini, perkiraanku meleset lagi, ternyata, masih ada satu tahap lagi sebelum gue digiring ke ruang peristirahatan. Ternyata, pas mau lahiran, veggi di gunting!! Wadoww, beneran gue gatau! Tiba-tiba aja terasa ada jarum en benang yang melewati kulit si miss V nya. Mungkin krn sakitnya melahirkan, jadi gak berasa deh guntingan nya. Akhirnya selesai lah sudah. Dimana-mana ada darah. Merah. Setelah bersih-bersih, ganti kain sarung en baju, gue di bawa ke kamar supaya bisa cepat beristirahat.



Besoknya, setelah agak pulih kondisiku, para ponakan nelponin, pada pengen liat sepupu baru mereka. Anggota keluarga baru bagi keluarga besar kami. Salah satu ponakan nanya, “Amah, gimana rasanya melahirkan?”. Dan dengan santay tanpa beban ku jawab, “Uhm, nikmat, ueenaakk, macem-macem rasanya, ada rasa strawberry, coklat, vanilla..”. wkwkw…



Haddoohhh, bosen ye cuy? Setelah tulisan gue yang memanjang, melebar dan meluas . (inget MTK, panjang x lebar = luas ), yang memakan kertas Quarto 6 halaman, ukuran 1 spasi, font Calibri. Hehehehe…..



En ternyata, melahirkan itu nikmat, Jenderal !

Wassalam..

Rabu, 16 November 2011

9 Bulan Ini


9 Bulan Ini

Wuaa.. kandunganku sudah 9 bulan pemirsa. Gerakan si dedek sudah sangat semakin terasa. Perutku belok sana sini !! hehe,,, rasanya begitu menakjubkan. Tiap hari, aku elus-elus perutku sambil ku ajak ngobrol tentang apa ajah. Saat-saat aktif si dedek bergerak adalah di subuh hari en sore menjelang malam hari. Aku suka perhatikan perutku sendiri. Soalnya berasa lucu ajah, perutku bergoyang seperti ombak di lautan. Kadang nonjol gitu kayak benjolan guedeee. Trus, biasanya abis itu mengeras. Kalo udah mengeras dan kram, rasanya gak bisa ngapa-ngapain. Subhanallah, perjuangan seorang ibu. Ternyata, rasanya hamil sampai 9 bulan itu begini ya.


Sudah 2 minggu ini aku di Pontianak, dalam rangka cuti melahirkan. 3 minggu sebelum tanggal perkiraan melahirkan, aku udah cuti duluan. Emang sih, kata kawan-kawan terlalu cepet ambil cuti. Katanya sayang waktunya. Seharusnya pas deket-deket mau melahirkan, baru ngurusin cuti. So, punya banyak waktu buat ngurus si dedek kalo udah lahir. Tapiiii… di usia kandunganku yang sudah 8 bulan 3 minggu itu, aku semakin sering merasakan kontraksi. Tapi, bukan kontraksi mau melahirkan lho. Cuma kontraksi biasa aja. Isitilah kerennya tuh Braxton Hicks, alias kontraksi (his) palsu. Terlebih, aku ke sekolah naik motor sendiri. Karena suamiku kan tugasnya di luar kota. So, gak bisa tiap hari nganterin dunk. Pas libur ajah, atau curi-curi waktu buat pulang. Hehe..


Dalam sehari, bisa puluhan kali aku mengalami his palsu ini. Apalagi, pas aku naek taksi mau pulang ke Pontianak. Sepanjang perjalanan singkawang-pontianak, ada 5 jembatan yang sedang dalam proses perbaikan. Jadilah, aku harus menempuh perjalanan selama 5 jam. Mana jalanannya bergelombang, akibatnya, aku semakin sering kontraksi. Dan jeda antara kontraksi satu dengan yang berikutnya juga gak teratur, kadang 5 menit sekali, kadang 10 menit sekali, kadang juga 20 menit sekali. Kalo pas lagi capek-capeknya abis jalan kaki, bisa 2 menit sekali!! Aku sempet beberapa kali menghitung waktu lamanya kontraksi, kadang ada 1 menit, kadang juga ada yang 2 menit. Gak ngerti juga deh kenapa bisa begitu.


Besok, aku mau periksa ke dokter lagi. Buku KIA – ku sudah penuh. Hehe, abisnya tiap bulan pasti periksa, atau tiap ada keluhan aku langsung ke dokter.


Hm, banyak yang menyarankan supaya aku rajin-rajin jalan kaki en ngepel lantai. Tujuannya supaya proses persalinannya lancar. Dan Alhamdulillah, hal itu juga jadi rutinitasku selama cuti ini. Tiap pagi, aku jalan ditemenin sama ayah. Soal ngepel lantai? Hehe, gak tiap hari sih, paling lah 3 kali seminggu. Dan yang pastinya, mami yang paling seneng, karena rumah jadi bersih en kinclong. Hihi…


Menurut dokter, HPL nya tanggal 24 November ini. Artinya sekitar 9 hari lagi. Kalo ditanya nervous atau gak, sebenarnya dari hamil 7 bulan aku juga udah nervous duluan, kalo mikirin gimana nanti melahirkan. Tapi, sekarang aku udah terbiasa dengan perasaan nervous itu. So, biasa aja nih. Tapi, gak tau deh, kalo udah muncul tanda-tanda melahirkan, trus masuk ke ruang persalinan, apa bisa ya ngerasa rileks aja gituh? Semoga aja. Mohon doanya ya, temans.